Jurnal mei: ke jakarta kan kembali

Hanya seminggu di kota ini. Kota wisata namun kumuh di banyak tempat. Aku harus mengatakan kenyataan pahit ini, suka atau tidak. Dago cukup bersih dan pedestrian banget namun jika ditelusuri arah barat yang banyak tempat wisata justru kumuh, sampah di mana-mana seperti gak ada tukang sapu diterjunkan oleh pemerintahnya. Itu pahit, namun masih lebih pahit lagi kopi americano.

Perjalanan ke jakarta pasti melelahkan, kami pun butuh gula dan kafein. Kami berharap bisa tidur selama di perjalanan meskipun kemacetan itu pemandangan yang cukup indah. Yep.

Ini asupan gula dan kafein dari mister kopi di daerah Dago. Cangkir gede! Porsinya banyak! Entahlah apa bisa dihabiskan dalam waktu setengah jam?!

Sarapan western, dua jam kemudian minta nasi

Anak mah maunya ini-itu, kita ortunya ngikutin kemauan mereka. Minta sarapan roti berselai, dibikinin. Minta sarapan cornflakes, disediain. Minta sarapan muesli, disediain… tapi…

Pagi tadi sunshine dan cupcake sarapan cornflakes dan susu. Tapi kenyataannya orang Indonesia kudu makan nasi baru lah kenyang. Gak heran, begitu tuh bayi 8 bulan langsung disuguhkan bubur nasi. Huhuyyy Indonesia banget dah…

Bagi cupcake dan sunshine, keju juga gak nendang. Malah waktu umur setahun disuguhin keju, eh malah mencret. Hiks… emang ndeso betul. Yah merakyat banget dah.

Dua jam kemudian mereka berdua minta makan nasi. Oke deh… kebetulan tadi masakin nugget dan sop buat cadangan menu sarapan, sapa tau pengen nambah. Eh beneran ludes meskipun sunshine ogah makan sop. Apa kata kamu aja deh nak…